Selasa, 15 November 2011

SDLC(system Development Life Cycle)


Pengembangan sistem siklus hidup (SDLC), atau siklus hidup pengembangan perangkat lunak dalam sistem rekayasa, sistem informasi dan rekayasa perangkat lunak, adalah proses menciptakan atau mengubah sistem informasi, dan model-model dan metodologi yang digunakan orang untuk mengembangkan sistem ini.

Dalam rekayasa perangkat lunak konsep SDLC mendasari berbagai jenis metodologi pengembangan perangkat lunak. Metodologi ini membentuk kerangka kerja untuk perencanaan dan pengendalian penciptaan sistem informasi .proses pengembangan perangkat lunak.

Overview

SDLC adalah proses yang digunakan oleh analis sistem untuk mengembangkan sistem informasi, termasuk kepemilikan persyaratan, (stakeholder) validasi, pelatihan, dan pengguna. Setiap SDLC harus menghasilkan sistem berkualitas tinggi yang memenuhi atau melebihi harapan pelanggan, mencapai selesai dalam waktu dan perkiraan biaya, bekerja secara efektif dan efisien dalam infrastruktur saat ini dan direncanakan Informasi Teknologi, dan murah untuk mempertahankan dan biaya-efektif untuk meningkatkan. sistem komputer yang kompleks dan sering (terutama dengan munculnya baru-baru arsitektur berorientasi layanan) link beberapa sistem tradisional berpotensi disediakan oleh vendor perangkat lunak yang berbeda. Untuk mengelola tingkat kompleksitas, sejumlah model SDLC atau metodologi telah diciptakan, seperti "air terjun"; "spiral"; "Agile pengembangan perangkat lunak"; "prototipe cepat"; "incremental"; dan "sinkronisasi dan menstabilkan".

Model SDLC dapat dijelaskan sepanjang spektrum gesit untuk iteratif untuk berurutan. Agile metodologi, seperti XP dan scrum, fokus pada proses ringan yang memungkinkan untuk perubahan yang cepat di sepanjang siklus pengembangan. Iteratif metodologi, seperti proses terpadu rasional dan dinamis metode pengembangan sistem, fokus pada lingkup proyek terbatas dan memperluas atau memperbaiki produk oleh beberapa iterasi. Sequential atau besar-desain-up-depan (BDUF) model, seperti Air Terjun, fokus pada perencanaan lengkap dan benar untuk membimbing proyek-proyek besar dan risiko untuk hasil yang sukses dan dapat diprediksi [kutipan diperlukan]. Model-model lain, seperti Pembangunan Anamorphic, cenderung fokus pada bentuk pembangunan yang dipandu oleh ruang lingkup proyek dan iterasi pengembangan fitur adaptif.

Dalam manajemen proyek proyek dapat didefinisikan baik dengan siklus hidup proyek (PLC) dan SDLC, selama kegiatan yang sedikit berbeda terjadi. Menurut Taylor (2004) "siklus hidup proyek mencakup semua kegiatan proyek, sedangkan siklus hidup pengembangan sistem berfokus pada produk menyadari persyaratan".  

History

Siklus hidup sistem (SLC) adalah metodologi yang digunakan untuk menggambarkan proses untuk membangun sistem informasi, dimaksudkan untuk mengembangkan sistem informasi dalam cara yang sangat disengaja, terstruktur dan teratur, mengulangi setiap tahap siklus hidup. Pengembangan sistem siklus hidup, menurut Elliott & Strachan & Radford (2004), "berasal pada tahun 1960, untuk mengembangkan sistem berskala besar bisnis fungsional di usia bisnis konglomerat skala besar. Sistem informasi kegiatan berkisar berat pengolahan data dan angka-angka rutinitas "

Beberapa kerangka kerja pengembangan sistem telah sebagian didasarkan pada SDLC, seperti analisis sistem terstruktur dan metode desain (SSADM) diproduksi untuk pemerintah Inggris Kantor Pemerintah Commerce pada 1980-an. Sejak saat itu, menurut Elliott (2004), "pendekatan siklus kehidupan tradisional untuk pengembangan sistem telah semakin digantikan dengan alternatif pendekatan dan kerangka kerja, yang berusaha mengatasi beberapa kekurangan yang melekat pada SDLC tradisional".

Pengembangan Sistem Siklus Hidup kerangka memberikan urutan kegiatan untuk desainer sistem dan pengembang untuk mengikuti. Ini terdiri dari serangkaian langkah atau fase di mana setiap fase dari SDLC menggunakan hasil sebelumnya.

Sebuah Pengembangan Sistem Life Cycle (SDLC) mematuhi tahapan penting yang penting bagi para pengembang, seperti perencanaan, analisis, desain, dan implementasi, dan dijelaskan dalam bagian di bawah ini. Sejumlah siklus hidup pengembangan sistem (SDLC) model telah diciptakan: air terjun, air mancur, spiral, membangun dan memperbaiki, prototyping cepat, incremental, dan sinkronisasi dan menstabilkan. Tertua dari ini, dan yang paling terkenal, adalah model air terjun: urutan tahap di mana output dari setiap tahap menjadi masukan untuk selanjutnya. Tahapan-tahapan ini dapat dicirikan dan dibagi dalam berbagai cara, termasuk yang berikut.

·         Perencanaan proyek, studi kelayakan (Project planning, feasibility study): Menetapkan tampilan tingkat tinggi dari proyek dimaksud dan menentukan tujuannya.

·         Analisis sistem, persyaratan definisi (Systems analysis, requirements definition): Mendefinisikan tujuan proyek menjadi fungsi didefinisikan dan operasi dari aplikasi dimaksud. Menganalisa kebutuhan pengguna akhir informasi.

·         Sistem desain(Systems design): Menggambarkan fitur yang diinginkan dan operasi secara rinci, termasuk layar layout, aturan bisnis, diagram proses, pseudocode, dan dokumentasi lainnya.

·         Pelaksanaan(Implementation): Kode yang sebenarnya ditulis di sini.

·         Integrasi dan pengujian(Integration and testing): Membawa semua potongan ke dalam lingkungan pengujian khusus, kemudian memeriksa untuk kesalahan, bug dan interoperabilitas.

·         Penerimaan, instalasi, penyebaran(Acceptance, installation, deployment): Tahap akhir pengembangan awal, di mana perangkat lunak yang dimasukkan ke dalam produksi dan menjalankan bisnis yang sebenarnya.

·         Pemeliharaan(Maintenance): Apa yang terjadi selama sisa hidup perangkat lunak: perubahan, koreksi, penambahan, pindah ke platform komputasi yang berbeda dan lebih. Langkah ini, yang paling glamor dan mungkin yang paling penting dari semua, tampaknya berlangsung selamanya.

Analysis
Tujuan dari analisis sistem adalah untuk menentukan di mana masalahnya adalah dalam upaya untuk memperbaiki sistem. Langkah ini melibatkan melanggar bawah sistem dalam bagian yang berbeda untuk menganalisis situasi, menganalisis tujuan proyek, mogok apa yang perlu dibuat dan berusaha untuk melibatkan pengguna sehingga pasti persyaratan dapat didefinisikan.

Persyaratan analisis kadang-kadang memerlukan individu / tim dari klien serta pihak penyedia layanan untuk mendapatkan kebutuhan rinci dan akurat, sering harus ada banyak komunikasi ke dan dari untuk memahami persyaratan tersebut. Kebutuhan pengumpulan adalah aspek yang paling penting karena banyak kali kesenjangan komunikasi muncul dalam fase ini dan ini menyebabkan kesalahan validasi dan bug dalam program perangkat lunak. Bagian dari siklus hidup pengembangan sistem dengan pemeriksaan pendahuluan yang dibuat untuk memahami kerja dari sistem yang ada penyelidikan ini mencakup studi sistem permintaan, persetujuan klarifikasi dan studi kelayakan sistem analisis sistem mengumpulkan informasi dari prosedur yang ada dan mereka bekerja dari informasi ini mengetahui kelemahan dalam sistem dan akhirnya menyajikan solusi dari masalah tersebut
Design
Dalam desain sistem fungsi desain dan operasi dijelaskan secara rinci, termasuk layar layout, aturan bisnis, diagram proses dan dokumentasi lainnya. Output dari tahap ini akan menjelaskan sistem baru sebagai kumpulan modul atau subsistem.

Tahap desain mengambil sebagai masukan awal persyaratan diidentifikasi dalam dokumen persyaratan disetujui. Untuk kebutuhan masing-masing, satu set dari satu atau lebih elemen desain akan diproduksi sebagai hasil dari wawancara, workshop, dan / atau upaya prototipe.
Elemen desain menggambarkan fitur software yang diinginkan secara detail, dan umumnya meliputi diagram hirarki fungsional, diagram tata letak layar, tabel aturan bisnis, diagram proses bisnis, pseudocode, dan diagram entity-relationship lengkap dengan kamus data penuh. Unsur-unsur desain dimaksudkan untuk menggambarkan perangkat lunak dalam rincian yang memadai bahwa programmer terampil mungkin mengembangkan perangkat lunak dengan desain masukan minimal tambahan.

0 komentar:

Poskan Komentar